PERAWATAN INFERTILITAS

Ikhtisar infertilitas(ketidaksuburan)

 

Infertilitas biasanya didefinisikan sebagai ketidakmampuan untuk mencapai kehamilan setelah satu tahun melakukan hubungan seks tanpa alat kontrasepsi . pada wanita berumur 30 atau lebih tua seharusnya memulai evaluasi infertilitas mereka setelah 6 bulan bukan setahun berhubungan seks tanpa alat kontrasepsi , agar tidak menunda pengobatan .juga , pada wanita dengan siklus menstruasi yang tidak teratur ( menyarankan anovulasi ) , atau jika pasangannya telah mengetahui masalah kesuburan, suatu keharusan untuk tidak menunggu satu tahun sebelum mencari pengobatan.satu dari tujuh pasangan , memiliki kesulitan untuk hamil.selama ini , adalah normal untuk mengalami perasaan frustasi , rasa iri , dan marah.namun , begitu salah satu mulai mengeksplorasi pilihan medis , dia akan menemukan bahwa perawatan kesuburan menawarkan lebih banyak harapan keberhasilan untuk hamil daripada sebelumnya .

Proses dari konsepsi ( pembuahan benih )

 

Untuk memahami test kesuburan dan perawatan , penting untuk memahami bagaimana konsepsi terjadi secara alami. pertama, Indung telur haru melepaskan telur (ovulasi), yang harus di angkat oleh tuba falopi. Telur harus dibuahi dalam waktu 24 jam setelah dilepaskan. sang pria harus memiliki ereksi dan ejakulasi semen yang cukup untuk mengantarkan sperma ke dalam vagina. Harus ada sperma yang cukup, dan itu harus menjadi bentuk yang tepat dan bergerak dengan cara yang benar.Sperma harus melakukan perjalanan melalui vagina,ke dalam rahim, dan naik ke tuba falopi untuk membuahi sel telur. wanita harus memiliki lingkungan vagina dan rahim yang sehat untuk mengantarkan sperma ke telur. sperma mampu menyuburkan telur hingga 72 jam. pembuahan biasanya terjadi di tuba falopi. Telur yang telah dibuahi, atau embrio, melakukan perjalanan ke rahim,dimana itu ditanamkan di lapisan rahim. Rahim dan lapisannya harus cukup normal untuk bisa menanamkan embrio. hasil ketidaksuburan terjadi saat ada masalah pada bagian proses ini.

Ada banyak hal yang menyebabkan infertilitas ( ketidaksuburan ). penyebab utamanya adalah sebagai berikut :

  • Faktor ovulasi
    Masalah dengan ovulasi adalah penyebab umum pada infertilitas, Terhitung sekitar 25% dari semua kasus ketidaksuburan. wanita dengan siklus haid teratur ,kemungkinan berovulasi. Panjangnya siklus biasanya sekitar 24 sampai 34 hari dan bersifat ovulasi. Wanita dengan menstruasi setiap beberapa bulan atau tidak dapat sama sekali,mungkin tidak berovulasi atau jarang berovulasi.Penyebab paling umum pada anovulasi ( sel telur gagal matang ) adalah sindrom ovarium polikistik.
  • Faktor Tuba
    Tuba falopi yang terbuka dan fungsional. Faktor tuba,serta faktor – faktor yang mempengaruhi peritoneum(lapisan panggul dan perut),terhitung sekitar 35% dari semua masalah infertilitas. penyebab umum blok tuba meliputi infeksi dan endometriosis. Klamidia, penyakit seks menular ,adalah penyebab infeksi tuba yang paling sering. peradangan tuba dapat terjadi tanpa kita sadari atau dapat menyebabkan sakit dan demam.
  • Faktor Pria
    Pada sekitar 40% pasangan yang tidak subur, pasangan laki – laki adalah salah satunya atau penyebab pada kemandulan
  • Faktor Serviks / Rahim
    Kondisi dalam serviks, dapat berdampak kesuburan, tapi sangat jarang sekali menjadi penyebab ketidaksuburan. Pengobatan serviks apapun termasuk biopsi sebelumnya, operasi, pembekuan dan / atau perawatan serviks menggunakan laser, dapat mempengaruhi kehamilan. faktor uterus meliputi jaringan parut uterus,polip endometrial, fibroid, atau rongga uterus yang tidak normal.masalah di dalam rongga rahim dapat mengganggu implantasi embrio atau dapat meningkatkan insiden keguguran.
  • Faktor infertilitas peritoneal
    Faktor infertilitas peritoneal mengacu pada kelainan yang melibatkan peritoneum seperti jaringan parut(adhesi) atau endometriosis. Endometriosis ditemukan pada sekitar 35% wanita tidak subur yang terdiagnosa tidak memiliki masalah ketidaksuburan. Endometriosis ditemukan lebih sering pada wanita dengan infertilitas. Laparoskopi adalah prosedur operasi yang dilakukan untuk diagnosis dan penanganan adhesi atau endometriosis.
  • Infertilitas yang tidak dapat dijelaskan
    Pada sekitar 5% sampai 10% pasangan yang mencoba untuk hamil , semua tes di atas normal dan tidak ada penyebab ketidaksuburan yang jelas. dalam persentase pasangan yang jauh lebih tinggi ,hanya kelainan minor (kecil) yang ditemukan dengan kata lain tidak cukup parah untuk membuktikan hasil pada infertilitas. dalam kasus ini , infertilitas tidak dapat dijelaskan. pasangan dengan infertilitas yang tidak dapat dijelaskan mungkin memiliki masalah dengan kualitas telur , fungsi tuba, atau fungsi sperma sehingga sulit untuk di diagnosis / diobati.

 

Banyak faktor resiko infertilitas yang sama baik pria maupun pada wanita . di antaranya adalah :

  • Usia
    Menunda kehamilan adalah pilihan umum bagi wanita di kalangan masyarakat saat ini.jumlah wanita yang berusia 30an-4-an akhir yang mencoba kehamilan dan memiliki bayi meningkat dalam beberapa tahun terakhir .kesuburan mulai menurun secara signifikan pada usia pertengahan 30an dan berlanjut hingga usia 30an akhir.beberapa wanita bahkan mulai mengalami penurunan kesuburan pada usia akhir 20an dan awal 30an.kesuburan menurun seiring bertambahnya usia karena lebih sedikit telur yang tersisa tetap berada di ovarium , dan kualitas telur yang tersisa lebih rendah daripada kualitas telur pada wanita muda .Tes darah dapat membantu untuk menentukan cadangan ovarium , yang mempertimbangkan potensi kesuburan terkait usia .dalam tes yang paling sederhana ini ,hormon FSH dan estradiol diuji dalam darah pada hari kedua , ketiga , atau hari keempat pada periode menstruasi . tingkat FSH yang meningkat mengindikasikan kemungkinan dapat hamil ialah tipis , terutama pada wanita berusia 35 tahun atau lebih , namun tidak dapat berarti bahwa tidak ada kemungkinan konsepsi dapat sukses . wanita yang lebih tua cenderung memiliki respon yang lebih rendah terhadap pengobatan / obat-obatan fertilitas dan tingkat keguguran yang lebih tinggi daripada wanita yang lebih muda .kemungkinan memiliki embrio kromosom yang cacat ,seperti satu bersama dengan sindrom down ,juga meningkat seiring bertambahnya usia .karena efek tingkat usia pada angka kehamilan dan kelahiran , adalah hal yang umum bagia pasangan yang lebih tua untuk segera memulai perawatan kesuburan ,dalam beberapa kasus ,untuk mempertimbangkan perawatan yang lebih agresif dibandingkan dengan pasangan yang lebih muda.
  • Merokok
    Pria dan Wanita yang merokok dapat mengurangi peluang mereka untuk mencapai kehamilan dan mengurangi kemungkinan menikmati perawatan kesuburan.keguguran lebih sering terjadi pada wanita yang merokok .
  • Mengkonsumi Alkohol
    Bagi wanita , tidak ada tingkat penggunaan yang aman untuk mengkonsumsi alkohol selama konsepsi maupun kehamilan .penggunaan alkohol sedang atau tidak berlebih nampaknya tidak menurunkan kesuburan pria.
  • Kelebihan Berat Badan
    Infertilitas sering disebabkan oleh gaya hidup yang tidak konsisten dan kelebihan berat badan .selain itu , jumlah sperma pria mungkin akan terpengaruh apabila dia kelebihan berat badan.
  • Menjadi Kurus
    Wanita beresiko termasuk dengan gangguan makan ,seperti anoreksia atau bulimia nervosa , dan wanita yang mengikuti kalori rendah atau diet ketat .vegetarian yang ketat juga mungkin dapat mengalami masalah ketidaksuburan karena kurangnya nutrisi penting seperti vitamin B-12 , seng , zat besi dan asam folat .
  • Terlalu Banyak Berolahraga
    Dalam beberapa penelitian , berolahraga lebih dari tujuh jam dalam seminggu telah dikaitkan dengan masalah ovulasi . di sisi lain , olahraga yang kurang bisa berkontribusi terhadap obesitas , yang juga meningkatkan kesuburan.
  • Asupan Kafein
    Penelitan menjadi campur aduk tentang apakah mengkonsumsi terlalu banyak kafein dapat dikaitkan dengan penurunan kesuburan . beberapa penelitian telah menunjukkan penurunan kesuburan dengan penggunaan kafein yang meningkat sementara yang lain belum menunjukkan efek samping yang berlawanan .jika ada efek / dampak , kemungkinan kafein memiliki dampak lebih besar pada kesuburan wanita daripada pria .asupan kafein yang tinggi tampaknya meningkatkan resiko keguguran .

Beberapa tes perlu dilakukan .tes ini adalah

  1. USG
  2. Analisis semen
  3. Tes Patensi Tuba
  4. Tes Darah

Semua ini dibahas secara terperinci di bagian Tes Kesuburan

 

Pengobatan akan bergantung kepada penyebab infertilitas.

  • Faktor Ovulasi
    Pada wanita yang tidak berovulasi ,induksi ovulasi dapat dilakukan.bentuk ovulasi yang paling sederhana adalah penggunaan klomifen sitrat.obat ini biasanya diberikan selama 5 hari pada hari kedua saat menstruasi.Obat Ovulasi lain yang dapat dikonsumsi adalah obat oral Inhibitor Aromatase,yang mengandung tamoxifen dan letrozole(Femara).Tes Ovulasi mungkin di butuhkan untuk memastikan ovulasi dan anda disarankan untuk melakukan hubungan seks pada saat ovulasi. beberapa wanita mungkin tidak berovulasi dengan obat oral dan mereka mungkin memerlukan suntikan hormon stimulasi folikuler.Suntikkan ini bisa diberikan secara teratur dari hari kedua pada saat menstruasi hingga folikel mencapai 18mm.saat ovulasi terjadi ,waktu berhubungan intim dapat dianjurkan atau inseminasi intrauterin ( IUI) dapat dilakuakan.pasien dengan PCOS dapat diberikan metformin (Glucophage) dan pasien dengan hiperprolaktinemia dapatdiberikanbromokriptin (parlodel)atau cabergoline (dostinex)
  • Faktor Tuba
    Jika salah satu tuba falopi dipatenkan ,maka induksi ovulasi dan IUI dapat menjadi pilihan. akan tetapi, jika HSG menunjukkan bahwa kedua tuba falopi tersebut diblokir,laparoskopi mungkin disarankan untuk memeriksa tingkat kerusakan tuba.jika tabung ditemukan tersumbat ,terdapat bekas parut , atau rusak, operasi mungkin dapat memberbaiki masalah ini.Meskipun beberapa masalah tuba dapat diperbaiki dengan operasi , pada wanita dengan tabung yang sangat rusak kehamilan sangatlah tidak mungkin fertilisasi in vitro (IVF)menawarkan mereka harapan terbaik untuk kesuksesan kehamilan.karena tabung yang sangat rusak mungkin terisi cairan dan tingkat keberhasilan IVF yang rendahPengangkatan tabung sebelum IVF mungkin diperlukan
  • Faktor Pria
    Penyebab kelainan pada air mani bisa termasuk infeksi,varikokel( dilatasi atau varises di skrotum), penyumbatan saluran,atau tidak dapat diketahui.infeksi dapat diobati dengan antibiotik.varikokel dan sumbatan saluran dapat diperbaiki dengan pembedahan. obat-obatan dapat di berikan untuk memperbaiki produksi sperma tetapi hasilnya biasanya buruk. inseminasi intrauterine ( IUI ) atau IVF mungkin dapat direkomendasikan.injeksi langsung sperma tunggal ke dalam telur(injeksi sperma intrasitoplasma [ICSI])mungkin bisa direkomendasikan juga.jika tidak ada sperma yang hadir,menggunakan donor sperma adalah pilihan.
  • Faktor serviks / rahim
    Masalah serviks umumnya diobati dengan antibiotik,hormon,atau oleh IUI.jika ada masalah pada rongga rahim yang dicurigai, histeroskopi mungkin diperlukan untuk mengevaluasi lebih lanjut dan mungkin dapat memperbaiki masalah struktural uterus. polip endometrium dapat diangkat dan septum uterus dapat diperbaiki.jika fibroid dianggap penyebab infertilitas mungkin perlu dikeluarkan ( miomektomi ).
  • Faktor Peritoneal Infertilitas
    Pasien dengan adhesi dan endometriosis dapat didiagnosis dan diobati dengan laparoskopi .pasien yang tidak dapat hamil spontan setelah operasi mungkin memerlukan IUI atau IVF.
  • Infertilitas yang tidak dapat dijelaskan
    Obat kesuburan dan IUI telah digunakan pada pasangan dengan infertilitas yang tidak dapat dijelaskan dengan beberapa keberhasilan.jika tidak terjadi kehamilan dalam tiga hingga enam sikus pengobatan , IVF mungkin direkomendasikan.

Our Book

Laparoscopic Surgery In Gynaecology And Common Diseases In Women.